Tunggu kedatangankuTrenggalek (moe ketemu danok yg abis nikah)

Margiyani vs Hardani

Hari Minggu, 05 November 2006

Pukul 11.00 s/d 13.00 wib

Bertempat di Sanggrahan Lor, Bendungan, Wates,

Kulon Progo, Yogyakarta

itulah yg tertulis diundangan pernikahannya Hardani (danok) hehehehhehehehe, akan tetapi karena si danok ternyata pulang ke trenggalek tgl 8 Nov ya kita semuanya jadinya ke trenggalek aja.

Siang ini tepatnya sekitar jam 13.30-an aku, mamadh beserta istri n aisyah, tunggul, candra, gunawan dan tidak ketinggalan Om Danet (Pak Kom) berangkat ke trenggalek untuk berkunjung ke tempatnya Hardani alias Danok MITEK ’97. Mulanya kita (aku, mamadh, tunggul, candra, gunawan n om danet) berangkat dari kantor menuju ke rumahnya mbak Heni untuk jemput mbak Heni n Aisyah yg moe ikutan juga ke trenggalek sekalian moe liat (Nisrina – BB : 3,7 TB : 51) baby-nya gunawan yg baru lahir beberapa minggu yg lalu. Abis dari situ langsung kita meluncur ke trenggalek.

Sebelum berangkat kita semuanya emang blom ada yg sarapan, kita tadi pagi cuman beli gorengan aja untuk isi perut karena emang udah direncanain moe makan di LAHOR (Sebelahnya Bendungan Karangkates). Di lahor itu ada warung dimana menunya adalah macam2 ikan. Perjalanan dari malang ke trenggalek cuaca lumayan mendung (keliatan banget klo moe jatuh air dari langit neh). Pas nyampe SumberPucung mendung tambah hitam aja, kebetulan sekali ketika kita masuk ke lahor hujan turun dengan derasnya. Sesampainya di warung2 itu kita segera aja turun dari mobil untuk menuju ke salah satu warung yg deket dengan tempat kita parkir mobil. Kemudian kita pesen ikan mujair kecil2 dan ikan wader semuanya 6 porsi plus nasinya 8 porsi(2 porsi buat gue hehehhehehe, yg 1 porsi lagi dibagi rame2), n tidak ketinggalan jerman(jeruk manis) anget, es jerman n aku cuman es batu ama teh botol (coz udah pesen es teh tapi gak dilayani so minta es batu aja yg cepet trus buka sendiri deh teh botol yg ada disebelah lebih cepet hehehheheeh).

Selesai makan segera kita lanjutkan perjalanan menuju trenggalek lagi, dalam keadaan perut kenyang apalagi diiringi ujan yg lebat sebenarnya sih jam segini enakan klo kita bobo’ siang kekekekekkekeke.

Bayar karcis 1000 perak (mobil) 500 perak (sepeda motor) untuk masuk atau melewati jalanan di tempat wisata lahor yg kira2 panjangnya sih sekitar 2-3 kiloan lah. Setelah keluar dari lahor perjalanan masih berlanjut melewati kesamben kemudian pas moe ke arah wlingi tiba2 dari belakang ada yg nyletuk “belok kiri bos” ternyata gunawan bilang klo abis kesamben itu dia biasanya belok kiri gak usah lewat wlingi lebih cepet karena jaraknya beda sekitar 4 kiloan. Dan akhirnya kita belok kiri, sebanernya sih emang cepet klo kita lewat situ cuman jalannya tuh yg gak enak klo kita naik mobil, tapi gpp lah yg penting segera nyampe trenggalek dengan aman. Dengan lewat belok kiri tadi ama lewat wlingi sebenarnya ketemunya ntar sama aja di blitar yg moe ke arah terminal klo ke kiri atau ke kota klo ke kanan. Dengan belok kiri berarti kita lewat jalanan yg biasanya menjadi jalan pintas klo kita moe ke tulungagung.

Emang ternyata lebih cepet klo kita lewat jalan pintas, but jalannya kurang cocok klo kita naik kendaraan roda 4 heheheh. Sesampai di tulungagung kita jamaah sholat ashar dulu coz kita dari berangkat blom ada sholat ashar n trus lanjutin perjalanan ke trenggalek.

Sesampainya masuk kota Trenggalek aku segera telp si danok untuk nanya2 dimana rumahnya, n ternyata di aarahin klo masuk kota trus aja ntar hampir smape alun2 belok kanan trus ntar didepan sekolahan sd ato apa gitu ada gang masuk kekanan abis itu masuk lagi ke kanan heheheh ruwet juga ya… tapi alhamdulillah ketemu juga akhirnya

Setelah masuk ke rumah danok kita langsung dipersilakan untuk ,mencicipi makanan yg udah disediain ama danok untuk kita2. Tanpa harus basa basi lagi aku langsung sikat aja makanan yg ada didepanku (coz ada sate neh hehehhehe)

Abis makan, ngobrol, rokok’an gak terasa waktu berjalan trus n udah tambah malam aja. Kemudian kita berfoto2 dulu (sory foto gak diupload) biar ada kenangannya n langsung berpamitan gitu.

Sesudahnya dari rumah danok kita kemudian meluncur ke rumah mertuanya gunawan untuk menyempatkan diri menjenguk putri gunawan yg barusan aja lahir pada saat lebaran kemaren.

Setelah pukul telah menunjukkan hampir jam 9 malam kita segera bergegas balik ke malang coz ntar keburu malam banget nyampe malangnya.

Waktu perjalanan balik ke malangnya, pas sampe sesudahnya pabrik gula gondang legi itu si tunggul keliatan ngantuk banget sampe mobil bisa ke arah kanan jalan melebihi marka jalan hampir aja terjadi sesuatu yg tidak diinginkan.

Namun alhamdulillah allah masih sayang dengan kita2 sehingga kita bisa sampe di mlg dengan selamat tidak kurang satu apapun.

Mungkin sampe disini cerita yg cukup memebingungkan ini saya tulis. yang jelas kita semuanya ucapin “Selamat Menempuh Hidup Baru, Semoga Menjadi Keluarga Sakinah Mawadah Warahmah” amin3x

Salam

Atok_SUB

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: